oleh

Warga Desa Sugihwaras Keluhkan Genangan Air Akibat Jalan Cor Beton Tidak Ada Drainase, Ini Jawaban Kades !

Rambang, Muaraenimonline.com — Warga dusun 1 dan 2 desa Sugih Waras kecamatan Rambang selama dua tahun terakhir mengakibatkan beberapa rumah warga selalu digenangi air setiap musim hujan.

Hal ini disampaikan oleh AR warga dusun 2 desa Sugiwaras pada media ini, Selasa (26/05/2020) melalui whatsapp pribadinya.

“Kita sangat merasa resa sejak dua tahun ini, rumah kami digenangi air hujan yang masuk kedalam rumah kalau musim hujan, belum lagi genangan air dihalaman rumah kami tidak kering-kering selama musim hujan yang mengakibatkan depan rumah kami becek,”ungkap AR.

Genangan air dan becek ini terjadi dijelaskan AR akibat tidak adanya drainase ataupun parit di sepanjang jalan lingkar dusun 1 dan 2 ini.

“Sebenaranya kalau ada drainase ataupun parit di sepanjang jalan ini tidak akan banjir ataupun mucul genangan air di sepanjang jalan ini, tapi hal ini tidak pernah ditindak lanjuti oleh Pemerintah setempat terkaitan keluhan kita. Maka dari itu kami tegaskan agar Pemerintah desa Sugihwaras untuk menindak lanjuti keluhan kita ini dengan segera mungkin membangun parit disepanjang jalan tersebut,” urainya.

Keluhan ini juga diutarakan oleh akun media sosial Wa dan Idil Juprin AJ yang mana dalam unggahannya memposting lokasi yang sering terjadi genangan air becek tersebut.

“Ini positif apa negatif,” ujar Idil dalam postingannya yang menampilkan gambar lokasi genangan air dan becek di sepanjang jalan lingkar dusun 1 dan 2 desa Sugihwaras tersebut.

Sedangkan Wa mengungkapkan kekesalannya di akunnya terkait keluhannya dan memposting gambar yang sama dengan Idil.

“Rumah la buruk, depan rumah jelek, sehari-hari jadi kuli, masih saja dibilang berkecukupan,” tulisnya di akun media sosialnya yang disertai gambar sekiran rumahnya yang berlumpur dan becek.

Sementara itu Kepala desa Sugihwaras kecamatan Rambang saat dikonfirmasi media ini membenarkan adanya genangan air tersebut. Namun dia menjelaskan bahwa genangan air itu berasal dari air hujan bukan dari air limbah.

“Benar, pak sudah empat tahun jalan cor beton itu dibangun. Selama ini tidak terjadi banjir dan genangan air itu. Akan tetapi semenjak dilakukan perehapan terhadap Mushala dan rumah warga disekitar sana yang menutupi jalan air hingga timbulnya banjir dan genanhan air hujan tersebut. Akan tetapi air itu bukan air limbah melainkan air hujan. Dan kita juga akan prioritaskan pembangunan parit di lokasi itu di DD tahun depan, namun untuk tahun ini belum bisa dan kita telah mengintruksikan Kadus dan RT setempat untuk mengajak warga bergotong royong membuat aliran air tersebut,” pungkasnya.

Facebook Comments
Banner Catering



Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed