Mandikan Mayat Selama 2 Tahun, Hukuman Perempuan Iran Berzina

TEHERAN – Sebuah pengadilan di Teheran telah menjatuhkan hukuman mati pada seorang perempuan berusia 35 tahun dengan tuduhan berzina. Perempuan itu juga diberi hukuman memandikan mayat selama dua tahun di kamar jenazah.

Adapun seorang terdakwa pada awalnya menolak tuduhan. Akan tetapi, menurut laporan kantor berita ISNA, terdakwa akhirnya mengakui kesalahannya setelah jaksa memberikan bukti perzinaannya.

“Mina, 35, dalam interogasi pertama membantah tuduhan itu, namun penyelidikan polisi terus-menerus menunjukkannya sebuah hubungan rahasia dengan seorang pria asing. Usai melihat bukti, tidak ada pilihan selain mengakui,” tulis media Iran tersebut yang dikutip Senin (15/5/2017).

Hukum pidana di Iran memandang perzinaan merupakan salah satu kejahatan tertinggi. Perbuatan seperti ini memungkinkan hakim pengadilan menjatuhkan hukuman mati jika terjadi banyak pelanggaran.

BACA:  Sangar, Ini Ancaman Korut Tenggelamkan Kapal Induk AS

Sejak revolusi 1979, Iran yang menerapkan hukum Syariah Islam pernah menerapkan hukuman rajam terhadap orang yang terbukti berzina.

Akan tetapi, pada tahun 2013, Iran mengubah hukum yang dikecam dunia internasional tersebut. Saat ini, hakim pengadilan diizinkan menjatuhkan hukuman yang berbeda sesuai keinginan mereka.

Tidak hanya perempuan tersebut, pria asing yang dituduh melakukan perzinaan juga diadili secara tertutup. Tak hanya hukuman mati dan memandikan mayat selama dua tahun, terdakwa perempuan juga dihukum cambuk 74 kali.

BACA:  AS Sebut Bahwa Kim Jong-un Paranoid dan Tertekan

”Pria asing juga dihukum 99 cambukan dan diasingkan ke sebuah kota terpencil. Setelah memverifikasi penilaian dari putusan Mahkamah Agung, perempuan dan pria tersebut nantinya akan dieksekusi,” imbuh laporan media Iran itu.

Facebook Comments














Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *